Risiko Merokok Selama Hamil


NEW YORK – Perempuan yang merokok selama kehamilan berisiko tinggi melahirkan anak yang mengalami gangguan pemusatan perhatian/hiperaktivitas (attention deficit hyperactivity disorder/ADHD). ADHD adalah gangguan perilaku yang disebabkan disfungsi neurobiologik dengan gejala utama tidak mampu memusatkan perhatian, hiperaktivitas, dan impulsivitas.

Hal tersebut diutarakan para peneliti dari Inggris seperti dilansir Reuters, Kamis (20/11/2003). Dr Anita Thapar dari Fakultas Kedokteran Universitas Wales College dan peneliti lainnya mengevaluasi anak-anak dengan gejala ADHD.

Evaluasi dilakukan dengan kuesioner terhadap 1.452 pasangan anak kembar. Pada kuesioner ditanyakan apakah saat hamil ibu dari para anak kembar itu merokok dan gangguan/kerugian apa saja yang dialami keluarga tersebut.

Berdasarkan hasil penelitian sebelumnya yang dipublikasikan pada American Journal of Psychiatry edisi November, faktor genetik merupakan hal yang paling utama dalam kasus ADHD. Meskipun demikian, kaitan merokok selama kehamilan dengan perkembangan munculnya gejala ADHD pada anak turut diperhitungkan. Hasil penelitian itu oleh para peneliti dari Universitas Wales dievaluasi kembali dengan mempertimbangkan dampak gangguan sosial, berat badan saat lahir, dan merokok selama kehamilan. Hasil evaluasi menunjukkan, merokok selama hamil secara signifikan mempengaruhi perkembangan gejala ADHD.

“Penemuan kami memperluas hasil penelitian sebelumnya, yang memperlihatkan kaitan merokok selama kehamilan dengan ADHD, walaupun faktor genetik berkontribusi pada gejala ADHD,” kata Thapar.

Gejala Utama

Psikiater dr Dwidjo Saputro SPKJ dalam makalahnya “Attention Deficit/Hyperactivity Disorder sebagai Penyerta Autistic Spectrum Disorder” menyebutkan ADHD termasuk dalam kelompok Attention Deficit and Disruptive Behavior Disorder.

Termasuk dalam kelompok itu adalah gangguan perilaku lain seperti gangguan sikap menentang, gangguan tingkah laku. Gangguan semacam itu merupakan gangguan psikiatrik pada anak dan remaja yang paling banyak ditemukan di klinik maupun populasi umum dengan prevalensi berkisar 1 persen sampai 29,2 persen.

Penelitian di sekolah dasar di Kabupaten Sleman Yogyakarta pada 2000 menunjukkan prevalensi ADHD 9,5 persen. Pada setiap kelas sekolah dasar diperkirakan 2-3 anak dengan ADHD atau 1-2 di antara 10 anak sekolah dasar mengalami ADHD.

Gejala utama kesulitan memusatkan perhatian bisa bermanifestasi sebagai seolah tidak mendengar, sering tidak mampu memusatkan perhatian secara terus-menerus pada waktu menyelesaikan tugas, sering perhatiannya mudah beralih oleh rangsang dari luar.

Sementara gejala utama hiperaktivitas-impulsivitas dapat bermanifestasi sebagai terlalu aktif, tidak mengenal lelah, tidak dapat duduk diam, tangan dan kaki selalu bergerak, sering berlari atau memanjat, terlalu banyak berbicara, tidak dapat menunggu giliran atau antre, sering usil atau mengganggu anak lain.

Ciri perilaku semacam itu juga ditemukan pada 2 persen sampai 17 persen anak normal dan tumpang tindih dengan gejala gangguan psikiatrik lain, seperti gangguan perkembangan pervasive termasuk gangguan autistik, gangguan cemas, depresi dan skizofrenia. (N-4)

Suara Pembaruan Daily 22/11/03

Hangtuah Digital Library

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s